Sunday, September 25, 2011

Kisah Jerawat

JERAWAT: Sejenis penyakit kulit yang popular di kalangan wanita (mengapa wanita? Ya, kerana mereka ialah spesis yang sangat ambil kisah). Jerawat atau akne melalui istilah bahasa Inggeris yang telah dimelayukan, pernah menghantui fasa hidupku selama tempoh 1998-2003, atau 5 tahun lamanya.

Bagi yang pernah mengalami masalah jerawat yang kronik, sudah pasti anda memahami betapa jerawat sangat memeritkan segenap aspek hidup anda. Bagi yang tidak bersetuju dan lantas menjawab TIDAK, well let me tell you something. You are very lucky!

Apakah contoh-contoh yang aku maksudkan sangat perit itu?
- Tiada keyakinan diri atau keyakinan diri yang rendah
- Malu
- Gemar menyendiri dan menolak kehidupan sosial (sosial secara sihat)
- Kurang diberi perhatian dan tidak menjadi pilihan utama (merujuk kepada individu yang mementingkan penampilan dan rupa berkisar soal kerjaya)
- Tidak berani mencuba

Hampir semua pernyataan yang aku gariskan di atas berlaku kepada aku dan melalui tempoh 5 tahun saat berada di gerbang pengajian tinggi sehingga melewati dunia awal kerjaya.

Sebelum itu ingin aku ceritakan serba sedikit kronologi duniaku dalam memerangi jerawat. Ketika tamat SPM dilambung ombak keseronokan bercuti panjang, aku penuhi jadual dengan memerap di rumah bertemankan bahan-bahan bacaan berciri wanita (sementelah sebelum ini ligat dengan majalah RODA, PANCING, JORAN dan sebagainya). Dalam pada itu diri semakin ralit mengulit majalah Mingguan Wanita dan iklan-iklannya.

Entah sampai ke edisi ke berapa, mata akhirnya tertancap pada iklan siri produk kecantikan, merupakan antara syarikat bumiputra yang terawal mempelopori produk kecantikan tempatan. Tetapi yang mempersona mata, ialah testimonial pelanggannya. Aku yang tidak mengalami masalah kulit walau sepicingpun mula memasang angan-angan untuk mencuba rangkaian produknya, keluaran syarikat C yang menjanjikan kulit putih gebu seawal 7 hari penggunaan.

Tanpa bertangguh aku terus mendapatkan produk ajaib itu melalui pengedar mereka di bumi Alor Star yang bertuah itu. Hari ketiga memakainya, wajah terasa sedikit perit. Aku abaikan rasa pedih yang mula menular setiap kali aku mencuci wajah dan mengoles krim malam ‘ajaib’ itu. Menjengah hari ketujuh, ibuku mula bertanya mengapa wajah sedikit pucat sedangkan selalunya matanya terbiasa dengan warna kulit anaknya yang cerah paras medium, kadang terbias rona merah dek ‘blushing’.

Dalam diam aku seronok, mungkin pucat inilah yang dikatakan putih gebu. Betapa jahil aku ketika itu. Padaku kosnya yang mencapai harga RM150 untuk tiga pek kecil, bertahan selama dua minggu penggunaan, cukup berbaloi. Rasa teruja tidak terkata walaupun wajah sedikit pedih. Entah apa yang menggembirakan ketika itu aku pun tak pasti. Selagi rakan-rakan menegur, kulit pucat, aku sudah seronok. Dan menggunakannya sehingga melanjutkan pelajaran ke ibu negeri Selangor.

Melangkah ke matrikulasi di Seksyen 2 Shah Alam, rasa pelik mula menerpa. Apakah jenis sakit kulit yang aku alami sekarang? Jerawat bersaiz besar, bernanah dan berdarah mula melata. Aku panik. Menangis usah dikira. Boleh sahaja dibilas bantal yang menemani sedihku saban malam. Berhenti produk C, produk tanah seberang pula ku cuba.

Tidak cukup dengan itu produk N mula mendapat perhatian. Konon terpukau dek iklan TV yang dibarisi kata-kata yang cukup indah. Melihat wajah teman-teman seperjuangan, hati makin meruntun. Mengapa tidak lagi wajah polos nan gebu itu menjadi milikku? Kenapa janji-janji manis pengasas produk kecantikan itu dan ini tidak menjadi magis di wajahku?

Aku menjadi seorang yang sangat sombong di kelas dan di sekelilingku. SOMBONG walau pada hakikatnya aku berasa sangat MALU. Jika tiada yang menegur, maka aku tidak memandang. Saban hari tatkala selesai mengadap Yang Esa aku memohon padaNya, berikanku peluang walaupun sehari cuma untuk merasai kehidupan seorang yang tidak berjerawat. Sampai begitu sekali. Tetapi Alhamdulillah aku setia ditemani oleh sahabat-sahabat yang sangat memahami malah tidak memperdulikan rupa parasku yang semakin galak ditumbuhi jerawat yang bagai tiada surutnya.

Dalam pada itu, mahu juga aku bersosial di alam maya melalui rangkaian bual IRC (nak juga tu!), konon tidak kelihatan wajah, cuma bersembang secara buta. Usah berdalih ya, IRC sangat hit ketika itu! Sekadar berkongsi, aku temui jodohku di IRC dan dia menyaksikan sendiri wajah yang berjerawat merah itu sehingga menerimanya tanpa syarat, terima kasih sang suami!

Tahun-tahun berikutnya, walau masih geram dengan kondisi wajah yang tidak berubah walau sudah merangkak ke pengajian ijazah, aku mula rasa tidak peduli. Tapi, dalam tidak peduli itu masih juga mencari produk penawar dan kemudian aku diperkenalkan dengan produk F, nyata menghapuskan noda dan jerawat secara total. Sehingga ramai yang bertanya dan takjub dengan perubahan yang mendadak. Ketika itu aku sudah hampir menamatkan pengajian, rasanya di akhir tahun 2002. Tiba-tiba tahun 2003 jerawat kembali menyerang. Kali ini tiada belas kasihan.

Ooohhh……tewas lagi aku. Kesan yang aku alami sementara cuma. Kecewa lagi. Kali ini tiada patah balik, aku berhenti sepenuhnya menggunakan apa-apa produk. Ada perubahan. Surut seketika serangan miss J. sehinggalah aku mula bekerja dan mendirikan rumah tangga.

Ketika mula hamil, aku rasa di usia 3 bulan kandunganku, aku terbaca artikel yang menarik di Mastika. Produk hasil sentuhan seorang kerabat Diraja Kedah yang mempunyai rangkaian rawatan kecantikan di KL dan Selangor. Yang menangkap rasa kerana diceritakan gejala-gejala serta kesan pesakitnya yang menggunakan produk kimia yang pelbagai dan paling penting ke atas kandungan. Dengan pantas aku berkunjung ke Seksyen 9 Shah Alam, dan bermula ketika itu segala permasalahanku berakhir. Produk yang aku maksudkan, Zai Beauty Formula. Bukan sahaja memulih malah memberikanku nikmat merasai hari-hari remajaku dulu di saat aku bebas daripada masalah kulit.

Dan masuk tahun ini, sudah 5 tahun aku menjadi penggunanya yang setia, Alhamdulillah……. Hidup ini terlalu indah. Usah rosakkan keindahan dengan cuba menjadi seseorang yang terlalu SEMPURNA. Kerana kesempurnaan itu hanyalah milik Allah Subhanahu Wataala. Maka, bersyukurlah.

6 comments:

hikari said...

huhu..sungguh menyayat ati..
naseb baek da jumpa yg terbaek kan..
nak lagi cantek...
dapatkan "beauty sleep"..
8jam da cukup..
kompem lagi licin.. hehehe..

Fuadah Ammar said...

8 Jam ya intan.....hehhee....kot DH bongsu pengsan sepanjang malam ok gak! haha

hikari said...

hihik..
tu lar pasal..dia asek jaga ja..
naseb la HQ jenis pengsan..
kalaw tak..mau x bangun pagi Oooo..

Anonymous said...

sekarang masih guna algi ke..sy berminat tp takut mahal sgt..huhu..masa awal2 penggunaan ada masalah tak??

Fuadah said...

Miss Anon,

MAsa awal2 guna langsung takda masalah, sehinggalan skrg dah masuk ke 8 thn penggunaan. :) Mahal sgt tu tidak kerana staff mereka akan suggest produk ikut budget kita. Mungkin awal beli rasa mahal, tapi semakin keadaan kulit pulih, makin kurang penggunaan produknya. Misi produk ni utk memulihkan kulit kembali keadaan normal.

Anonymous said...

Assalam..skang guna produk ape ye? niaraf@yahoo.com